Dua

Oke, tulisan ini sudah menghantui kepala saya dan memang seharusnya saya publish tanggal 8 kemarin. Bahkan sempat terpikir tulisan ini ga akan pernah di publish, tapi entah kesambet apa malam ini pengen nge publish tulisan ini

Hidup itu lucu. Rasanya baru kemarin ngerasain bisa terbang lagi setelah lama jatuh, dan rasanya lagi waktu itu ngerasa ga bakal bisa jatuh lagi. Terlalu sombong kali ya ngerasa ga akan jatuh lagi, sampai-sampai kehidupan datang tiba-tiba kayak meteor yang menghantam burung yang baru belajar terbang. Oke, analogi ini berlebihan.

Pernah ngerasa bingung akan alasan kenapa suatu hal bisa terjadi? Seringkali jawabannya baru bisa ketemu beberapa lama setelah hal yang dibingungkan itu terjadi. Anehnya, hidup itu terkadang ga pengen kita puas dengan jawaban yang kita temukan, ketika kita ngerasa pertanyaan yang lama itu udah terjawab, ternyata apa yang kita anggap sebagai jawaban itu malah pada akhirnya memunculkan pertanyaan yang sama. Dan buat saya, bertemu jawaban yang kembali menjadi pertanyaan itu menyebalkan, karena berarti harus menunggu sebuah jawaban lagi, yang belum tentu jawaban tersebut nantiya ga bakal berubah jadi pertanyaan lagi.

Mundur dulu. Pertanyaan nya sekarang bukan kenapa jawaban itu berubah jadi pertanyaan berikutnya. Sekarang masih jadi misteri apakah bahkan jawaban itu bener pernah terjadi atau cuman ilusi belaka. Apa semua yang pernah dirasakan itu bener, apa cuman ilusi yang demikian indah sehingga walau dulu saya tau itu ilusi tapi saya tetap bersikeras itu nyata?

Dalam interaksi antara dua orang, ga mungkin ada kata egois bagi satu pihak. Ketika si A mau sesuatu dan B ga mau, dan si A bilang si B egois karena si B ga mau, pada dasarnya si A juga egois karena ga bisa ngerti si B. Bingung? Sama. Mungkin dulu pemahaman egois saya terlalu naif, berusaha buat terlihat ga egois dengan mengikuti ego untuk terlihat ga egois, bukan ngikutin kata hati. Atau sebenernya itu bener kata hati saya? Entahlah, rasanya belum pernah duduk bareng dan ngobrol santai sama hati saya buat tau jawaban sebenernya.

Kadang saya bingung kenapa zodiak saya ga gemini ya? Rasanya suka ada 2 suara yang bicara di kepala dalam menghadapi apapun. Sama dong kayak gemini yang logo-nya ada 2 wajah? Bahkan sampai sekarang saya ga bisa mastiin, suara mana yang ngendaliin logika, suara mana yang ngendaliin perasaan. Mastiin aja mana yang siapa ga bisa, gimana mau mutusin mau dengerin yang mana. Bingung? Sangat.

Bukan peristiwanya, sama sekali bukan. Yang bikin masih limbung sampai saat ini justru karena kebanyakan tanda tanya yang memenuhi kepala saya. Tanda tanya yang entah bakal kejawab atau engga. Sekarang cuman bisa bergerak pakai asumsi. Terkadang malah takut, takut ketika denger jawabannya ternyata lebih menyeramkan. Apa bener ada hal-hal yang lebih baik ga kita tau? Kalo emang bener ada hal seperti itu, kenapa kita masih bisa merasa penasaran atasnya? Dan kenapa juga saya masih mencari jawaban disaat terkadang saya merasa takut buat mengetahui jawabannya?

Pernah denger phoenix? Burung api legendaris yang ada di cerita-cerita khayalan negeri dongeng. Burung ini bisa terbakar habis jadi abu, dan dari abu ini dia akan bangkit kembali menjadi burung baru yang lebih segar dan kuat daripada sebelum terbakar. Terkadang saya ketawa kalo inget ini, apa saya belum cukup kebakar sehingga belum bisa terlahir kembali dengan bentuk yang lebih baik? Atau emang saya sudah jadi abu dan memilih buat tetap jadi abu?

Ah iya Dua, kenapa judulnya dua? Soalnya saya masih belajar berhitung dan sekarang masih baru sampai hitungan ke dua. Sampai kapan mau ngitung? Ga tau, sampe capek kali ya. Bakal capek gitu? Entah, secara fisik sih ngitung doang ga capek. Dua itu sebelum tiga. Berarti kalo variabel hitungan ini saya increment sekali lagi, nilainya bakal jadi tiga. Sampai kapan mau meng – increment? Sampe bosan. Kapan bosan? Mungkin disaat udah ada alasan buat berhenti.

 

ah kalau untuk kasus aneh nan ganjil energi negatif aja masih yakin, banget…

 

kenapa juga saya masih terduduk menulis tulisan ini? Mungkin hanya saya dan Tuhan yang bisa jawab, tapi kenyataannya saya ga bisa jawab, jadi mungkin emang cuman Tuhan yang bisa jawab.

Kamu, orang yang bertanggung jawab atas lahirnya tulisan ini, entah bakal pernah tau atau enggak tentang keberadaan tulisan ini. Dan kalaupun kamu tau tulisan ini ada, emang kamu tau artinya apa? Ga perlu dipikirin juga, pastikan aja semuanya ga sia-sia, toh kita ga tau apa yang terjadi satu jam lagi, apa yang bakal terjadi besok lusa kan? Saya yakin kamu ga perlu jadi abu dulu buat bisa bersinar terang, kamu kan bukan phoenix.

Oke, cukup rasanya tulisan paling ngaco sepanjang sejarah saya nulis blog ini. Heran saya kalo ada yang masih baca sampe sini, apa yang dicari sih?

And all I can do is hope and pray, cause heaven knows….
~080312~

2 thoughts on “Dua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s