Smartphone

Gak kerasa udah 2 minggu gak nulis, janji mau nulis minimal sekali seminggu tampaknya tinggal wacana saja. Akhir-akhir ini rasanya susah banget dapet mood buat mulai menulis lagi, tulisan ini pun lahir dari memaksakan diri buat nulis, meskipun mood nya belum muncul.

Oke, cukup curcol-nya, kali ini saya mau ngebahas tentang smartphone Mengenai definisi dari smartphone sendiri, saya rasa kita udah tau sama tau ya, kalo belum tau silahkan di search di internet tentang apa itu smartphone.

Jadi ceritanya, sejak ibu saya mendapatkan kado sebuah blackberry saat ulangtahun, resmilah semua orang di keluarga saya menggunakan smartphone. Ibu dan Bapak menggunakan blackberry dan saya sendiri masih setia pada android.

Bagi saya, adanya smartphone ini mempermudah berbagai macam hal. Sekarang, banyak hal yang bisa dilakukan saat sedang bepergian. mulai dari mendengarkan musik, nonton video, denger radio, foto-foto, cek peta, nyatet berbagai hal, main game, baca berita, dan berbagai macam hal lainnya. Sangat membantu mengatasi kebosanan, apalagi saya tiap hari menempuh perjalanan kira-kira 1,5 jam dengan menggunakan KRL.

Tapi, ada suatu hal yang saya sangat ga suka di era smartphone ini. Perang suci antar penggemar berat smartphone. Segitu membanggakan platform smartphone yang mereka pakai, hobi ngehina-hina platform smartphone lain, selalu menganggap platform smartphone mereka lebih baik dari yang lain. Seolah-olah mereka lebih baik mati daripada mengakui kelemahan platform smartphonenya.

Padahal, apa sih yang bisa membuat smartphone beneran bisa jadi smart? kalo menurut saya sih penggunanya. Jadi ya kalo ditanya platform smartphone apa yang paling bagus, ya jawabannya kembali ke penggunanya masing-masing.

Kenapa saya pake android? Soalnya kebutuhan saya tuh browsing, media sosial, dan gaming, plus budget saya buat smartphone ga terlalu besar, android mampu menyediakan segala kebutuhan saya tersebut dengan harga yang relatif miring. Kenapa saya ga pake blackberry? soalnya saya ga terlalu hobi chatting, saya ngakuin kok untuk urusan messaging, blackberry lebih unggul dari android. Kenapa saya ga pake iPhone? simpel, karena mahal, saya juga mengakui, iphone ini mampu ngasih experience yang jauh lebih smooth saat dipakai, tapi ya kompensasinya harganya lebih mahal. Kenapa saya ga pake windows phone? kalo yang ini… tertarik sih nyoba, tapi sekarang udah keburu punya android hehe.

Sementara, buat orang tua saya, mungkin blackberry yang lebih cocok. Kebutuhan orang tua saya itu kontak dengan saudara-saudara, dan cek email. Berhubung kebanyakan saudara saya pake blackberry juga, orang tua saya jadi lebih mudah berkomunikasi dengan mereka. Kalo orang tua saya dikasih android, mungkin malah ga cocok jadinya.  

Soal berhubungan antara saya dan orang tua yang beda platform smartphone? Simpel, kan ada aplikasi messaging lintas platform smartphone. Dan jangan lupa, masih ada teknologi bernama SMS.

Intinya sih, semua platform smartphone itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Jadi ya platform yang paling baik tuh bakal beda-beda buat tiap orang, tergantung kebutuhan masing-masing. Jadi, buat apa sih debat berkepanjangan soal smartphone? Toh kalo menang debat juga ga dibayar pabrikan kan? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s