Boys, will always be boys (I)

Pernah denger orang bilang “boys will always be boys”? Buat gw, sepotong frase itu sangat berlaku. Gak peduli mungkin sekarang umur gw udah kepala 2, gak peduli sekarang gw udah kerja, ga peduli sekarang atau nanti, gw yakin gw bakal selalu punya sisi ke-cildish an dalam diri gw.

Childish di sini bukan berarti manja atau cengeng ya, yang gw maksud di sini lebih ke pemikiran yang mungkin seperti anak kecil. Lagipula, perlu kita akuin lho, anak kecil, mungkin karena masih polos dan ga banyak pertimbangan, berani memimpikan dan melakukan hal-hal apa yang kita ga berani mikir dan ngelakuin saat udah gede. Oke, kali ini gw ga mau ngebahas itu, masalah pandangan anak kecil dan orang gede biar gw simpen buat postingan kapan-kapan (itupun kalo gw masih punya niat dan ide buat nulis).

Yang pengen gw tulis sekarang adalah keinginan-keingan aneh, bahkan cenderung ga masuk akal, dan mungkin terlalu absurd buat disebut cita-cita. Ya, ini beberapa hal yang gw pengen dari zaman gw masih nonton doraemon, sampe sekarang di zaman ketika tontonan minggu pagi gw udah berubah menjadi …. doraemon (ya, beberapa hal memang ga berubah bukan? :D)

Oke, mending gw sebut apa kalo gitu ini? Mimpi? Keinginan? Khayalan? Imajinasi? Apapun itu, inilah beberapa hal yang sangat pengen gw lakuin, meskipun gw akuin, bahkan kepikiran langkah pertama menuju ke sananya pun ngga, tapi ga pernah ada yang salah dengan bermimpi kan?

  • Pembalap F1

Dari kecil, gw udah tertarik ama yang namanya mobil. Kalo kata orangtua sih, pas gw masih balita, kalau dikasih benda bulet (apapun itu), gw bakal menggenggam benda tersebut seolah-olah benda tersebut adalah setir yang dilengkapi klakson (tentu saja letak tombol klaskon adalah di hidung, corong klaksonnya di mulut). Maka, gak heran sampai sekarang gw seneng banget nonton dan ngikutin perkembangan Formula 1.

Nah, tentu saja gw menyimpan hasrat terpendam untuk menjadi pembalap F1. Tentu saja hal ini mustahil, kalau niat jadi pembalap F1, harusnya dari sejak belajar 1+1 = 2 gw sudah mulai kenalan ama gokart, langkah pertama menuju puncak prestasi di F1. Kenyataan sekarang? Bahkan bawa mobil lebih dari 180 km/jam aja ga pernah. Kenapa gw pengen jadi pembalap F1? Simpel, pembalap itu keren, dan kerjanya “cuma” nyetir mobil (padahal susah setengah mati lho katanya nyetir mobil F1)

Tapi tetep, hal ini ga mustahil, mungkin ga perlu jadi pembalap juga sih ya, bisa merasakan sensasi nyetir jet darat ini beberapa lap aja mungkin udah bisa bikin gw seneng bukan kepalang. Dan, kadang-kadang kan ada tuh raceday event yang diadain ama perusahaan tertentu dimana orang biasa bisa ngerasain naik mobil F1, semoga aja nanti gw cukup beruntung buat ngerasain hal tersebut😀

P.S. Kalo punya kesempatan buat mengendarai mobil F1, pengen pake kostum ini

  • Pilot jet tempur

Nah, gw sendiri lupa, kapan dan kenapa gw mulai pengen jadi pilot jet tempur. Mungkin gara-gara waktu kecil pernah diajak ke airshow kali ya, dan kebetulan waktu dulu main sega banyak beli kaset pesawat-pesawatan.

Pilot jet tempur itu keren! Coba liat deh di film-film, terutama pas adegan pilotnya lagi jalan ke pesawat, helmnya ditenteng, jalannya pelan-pelan sambil pakai Anti-G-Suite. Belum lagi adegan-adegan di game dan film, kalo lagi dogfight ato lagi menghindar dari serangan misil lawan, beuh, super! Dan seringkali hal-hal keren ini tambah dramatis dengan percakapan radio antar pilot yang entah kenapa terdengar superkeren dengan istilah-istilah anehnya (semacam “Fox three”, “Vectoring into your position”)

Penasaran aja gimana rasanya terbang dan melakukan manuver-manuver aneh. Semoga ada keajaiban yang bisa bikin gw, sekali aja, nyobain naik jet tempur.

Pesawat favorit? Su-37? F-22? Bukan, buat gw pesawat favorit gw SAAB JAS 39 Gripen, kenapa? Ini… di lain postingan aja ya, tentunya kalo ga males nulis :p

P.S : Sampe sekarang gw belum nemu miniatur si Gripen ini, kalo ada yang tau dimana ada yang jual, boleh lho bagi-bagi infonya.

  • Agen rahasia

Seinget gw, gw mulai pengen jadi agen rahasia sejak main game Hitman. Alasannya tentu saja kekanak-kanakan, tokoh dalam game itu terlihat super cool! (iya iya, dia pembunuh bayaran, bukan agen rahasia). Apalagi kalo di film-film, agen rahasia itu pasti selalu dilengkapi gadget super, mobil keren, dan tentu saja senjata-senjata eksotis. Ya, ini impian yang aneh, tapi pengen deh suatu hari nanti jalan-jalan ke St.Petersburg dengan koper hitam, setelan kemeja putih dan jas hitam, dilengkapi dasi warna merah darah (nggak, gw ga segitunya mau ngikutin hitman sampe mau ngebotakin rambut)

Alasan bodoh lainnya ya, kayaknya keren aja ya nenteng2 pistol, sinper riffle, dan pergi jalan-jalan ke tempat-tempat eksotis secara gratis, in style pula, outfitnya keren *ditabok*

Oh iya, kenapa disini gw tulisnya pengen jadi agen rahasia, soalnya kalo disini gw tulisnya pengen jadi pembunuh bayaran kayak si 47, bisa-bisa gw dikira psikopat.

Masih ada banyak banget hal-hal absurd yang pengen banget gw lakuin, manfaatnya mungkin ga ada sih, tapi pasti kalo bisa tercapai, bakal ada kepuasan tersendiri. Lain kali gw bakal nulis lagi hal-hal beginian, nanti, kalo niat nulis…

Ya, buat gw, boys will always be boys, with our stupid and crazy dreams all along. Dan sekali lagi, segimanapun bodohnya, bermimpi itu ga pernah salah bukan?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s